Perginya Ayahku Menemui Al Rahim..

Monday, January 3, 2011

Photobucket


Deru angin malam terus menyanyi di sekitar gegendang telinga aku.Aku renung ke dada langit, kelihatan kerdipan bintang yang malap terselindung di balik awan, seperti jiwa aku yang yang tidak puas dengan persoalan-persoalan yang menganggu dan mengetuk pintu rohani. Dalam kedinginan itu, aku menarik nafas, cuba memprotes pemberontakkan jiwa yang sesekali menerjah masuk ke dalam ruang-ruang otak, membuat simpulan-simpulan yang berselirat sehingga memeningkan kepala. Indahnya cahaya lampu neon di halaman rumah , membiaskan warna-warna keemasan berkilauan di cermin-cermin tingkap, namun tidak dapat menenangkan jiwa aku walaupun seketika cuma. Kadang-kadang terasa kepalangnya sakit jiwa ini, bila terkenangkan peristiwa itu, terasa ingin sahaja aku memecahkan cermin-cermin tingkap rumah, terasa juga ingin memekik perit biar pecah kesunyian malam. Astaghfirullah, ini sahaja yang mampu aku lafazkan, daripada mengikut kehendak syaitan yang mahu menyesatkan aku.

Titisan air mata mengalir deras melintasi pipi aku. Terasa sunyi tanpa panggilan nama aku dari dia di setiap hari, rindu leteran-leteran dia yang aku rasa tidak akan aku kecapi lagi, panggilan telefonnya yang bertanyakan kabar diri aku ini, menolongnya pergi mengusaha kebun di hulu desa, ketagih kasih sayang tidak terluak dari seorang abbi yang sufi. Kenapa?Kenapa sungguh cepat dia pergi?secara tiba-tiba dia pergi,ketika diri aku seorang yang lalai dengan tanggujawab duniawi dan ukhrawi, KETIKA AKU SENDIRI TIDAK MENGERTI KASIH SAYANG DIA TERHADAP AKU?? Seorang ayah itu adalah anugerah dari Tuhan, dan fitrahnya manusia menyayangi setiap anugerah itu. Tapi aku, tidak sempat untuk menunjukkan kasih sayang aku terhadap dia., membalas segala jasa-jasa dan perngorbanannya. Biar pun sepanjang hayat diri ku disulam air mata darah, tapi dia tidak akan kembali menghiasi ruang-ruang kesunyian ini. Cuma……..ahhh…aku cuba berhenti menangis, beristifar..tapi….Setiap detik detik permergiannya, dari awal hingga akhir, tidak henti berulang-ulang tayang di sanubari.

Aku tidak pernah sesekali menyesali takdir, begitu juga mempersoalkan nasib ke atas diri aku, hanya dugaan dan cabaran dari al-Rahim yang sentiasa mahu menguji kesabaran hamba-Nya. Tetapi, kesabaran tidak cukup untuk memenuhkan jiwa kosong ini dengan isi-isi rohani jika kita masih tersasul jauh dari lorong-lorong hakiki, biar pun datang berleret-leret dugaan dan cabaran. Semakin bertimbun dugaan, semakin membara peperangan jiwa menuntut isi-isi rohani. Dan jalan-jalan sesat menjadi pilihan untuk mengisi kekosongan jiwa tersebut, berakhir lah jiwa yang kosong itu di tampal dengan karat-karat maksiat yang melekit-lekit, melekat-lekat pekat. Apakah daya kesabaran yang di tempa, jika tidak di salut dengan jiwa yang penuh dengan isi-isi rohani. Pemergian ayah ku, adalah dugaan paling besar dalam hidup aku, dan sudah sampai masanya untuk aku memperkemaskan diri ke jalan suci al-Rahim untuk mengatasi dugaan ini….al-Fatihah kepada ayahku...

3 comments:

husna said...

alfatihah...

semoga kau kuat dan tabah mengharungi nya.....semoga roh nya bersemadi dengan tenang...

.::F.A.I.Z.A.H::. said...

takziah..al-fatihah

Rocko Mohamad said...

terima kasih kwn2...