Bicara Hati :Cinta Apa??

Monday, February 23, 2009

Aku tidak pernah merakam kisah-kisah cinta aku setelah 23 tahun 2 bulan 14 hari aku hidup di bumi, dalam bentuk-bentuk tulisan mahu pun dalam bentuk lagu. Kerana kisah-kisah itu kebanyakkannya sudah aku ingat-ingat lupa, ketika usia semakin meningkat, bahkan tidak banyak plot-plot yang romantis dan tragis untuk di garapkan. Cuma satu kisah cinta aku bersama seorang perempuan yang terniat dari dahulu lagi untuk aku ceritakan pada masa nanti, iaitu kisah aku bersama Khairunissa. Perlukan masa yang panjang untuk mengimbas kembali waktu-waktu bersama dia. Hakikatnya, aku sudah pun menulis tentang dia, dalam A Letter To Sasha. Kadang-kadang, ada rakan friendster bertanya pada aku, kenapa menggarap dalam bentuk surat? Aku pun tidak tahu hendak menjawab bagaimana. Mungkin aku terikut-ikut sedikit dengan cara A.Samad Said menggarap kisah-kisah cintanya dalam bentuk surat seperti dalam Warkah Untuk Salmi Manja, yang aku lupa bila ia diterbitkan, kerana sudah 2 tahun buku itu hilang entah kemana. Semenjak dari itu, terfikir kerap kali juga aku bahawa surat itu salah alternatif yang amat baik untuk menggarap kerana surat adalah suatu objek, dan cinta itu adalah suatu subjek. Bila di gabungkan bersama, nilai sentimental akan wujud dan seterusnya akan mencetuskan idea yang baik.

Ya, cinta itu adalah subjek, subjek yang wajib diambil oleh semua manusia di bumi ini. Semenjak dari Nabi Adam A.S sudah wujud benda bernama cinta, sehingga Nabi Muhammad S.A.W sendiri mempunyai kisah cinta baginda . Aku bukannya pandai sangat untuk membebel tentang cinta, cuma ketika aku di sebuah perpustakaan lama di bandar Rompin, aku terbaca sedikit kisah cinta dalam sebuah buku bertajuk Setitis Embun Semarak Api, oleh Professor Emeritus Shahnon Ahmad. Buku ini bukanlah sebuah buku berceritakan tentang cinta semata-mata, tetapi sebuah buku tentang perjalanan hidup beliau sepanjang menjadi seorang seniman. Aku pasti nama beliau amat terkenal di kalangan kita, kerana buku beliau bertajuk SHIT, pernah diharamkan oleh mantan perdana menteri, Tun Dr Mahathir, kerana kelantangan beliau dalam mengkritik kerajaan pada masa itu, dengan isi-isi yang agak lucah, tetapi tersirat makna yang amat mendalam sekali. Dalam buku ini, dalam tajuk Dato’ Pernah Bercinta, beliau menggarap pengalaman beliau berwawancara bersama pengkritik Kesusasteraan Indonesia-Melayu Professor Dr Harry Aveling. Garapan beliau ini bagi aku amat bermakna sekali bagi kita yang sedang berlumba mengejar cinta pada masa ini.

Kalau Professor Harry hendak simpulkan babak terakhir ini sebagai babak cinta sejati, lebih munasabah. Tapi cinta sejati ini lebih bersifat cinta selepas kahwin; bukan cinta sebelum kahwin Tidak ada pertemuan rahsia antara kami berdua. Yang ada pun hanya kerling-kerlingan, senyum-senyuman dan yang lebih agresif sedikit ialah duduk sebangku atas bas ketika pergi dan balik dari sekolah.

Tapi sesudah kahwin, kami benar-benar bergelut; tak kira malam, tak kira siang. Saya benar-benar menjadi ‘petani’, membajak, menyisir dan melanyau ‘sawah’. Dan isteri saya benar-benar menjadi ‘sawah baruh’ yang selalu digenangi air hujan. Seingat saya, ‘sawah’ isteri saya tak pernah kering, asyik basah sepanjang musim, baik musim tengkujuh mahupun musim kemarau.

Saya jelaskan secara tidak langsung kepada Professor Harry tentang makna ‘Cinta’ dalam erti kata yang sebenar. Barangkali berlainan dengan makna cinta yang berlaku di Australia atau di negara-negara luar. Kini ‘Cinta’ di negara kita ini pun sudah lain coraknya . Cinta sekarang mudah menjadi ganas, agresif; malah banyak babak-babak di luar duga berlaku termasuk rogolan, penderaan, penipuan, pembunuhan dan sebagainya.

Dari dulu hingga sekarang saya hanya bernafsu kepada isteri saya sahaja. Langsung tidak pernah bernafsu pada anak-anak atau cucu-cucu seperti segelintir ibu-bapa dan datuk-datuk di zaman moden ini. Memang lain dengan cinta sekarang ini. Segala-galanya macam binatang dalam rimba belantara.


Aku sebenarnya dalam kisah cinta mana dari perspektif beliau? Apa cinta yang aku cari selama ini? Aku berbisik dalam hati, mengenangkan nasib tidak lagi dapat menawan cinta mana-mana perempuan. Seperti kata orang Amerika “What a loser”, itulah konteks sebenar hidup cinta aku sekarang ini. Tapi walaubagaimana pun, setiap cinta yang aku cari itu, pasti Tuhan akan temukan cinta yang terbaik untuk aku. Niat yang utama harus aku tanamkan untuk cinta seorang perempuan adalah semata-mata kerana cinta kepada Tuhan.

19 comments:

patungcendana said...

cinta?... illusion.. dream... hope.. happiness.. pain... hatred.. reality...

re:...silver knife?...boleh but perlu a closer distance...aku tak berani...guna silver bullet boleh aim dari jauh...hehe

Rocko Mohamad said...

all those answers are rite..but u missed one part...'honesty'...hehe

LavENDer Wind said...

aku suka entri ini... ayat yang mudah, tulus bunyinya...

kita manusia ini hidup atas nama cinta...tapi lewat ini adara sedar atau tidak saja makna sebenar rasa itu ...

**salam kenal...

Rocko Mohamad said...

itulah hakikatnya diri aku lavender wind..masih buta apa rasa cinta itu sebenarnya..salam kenal juga..

lyndadyana said...

cinta???
tidakkkkkkkkkkkk.....
sob2..

lizz said...

nice entry ni!! gaya penulisan hebat :)
cinta tu ada manis n pahitnya. kena sabar biler nak harunginya..

lizz said...

huhuhu. jwp kat sini aje lah yek. nk letak shoutbox ke ym chat tu?bley wat as tutorial later..

ZULKIFLI MOHAMED said...

Salam Rocko Mohamad,

"terima kasih hadir ke KOTA PUISI saya dan meninggalkan komentar di sana",

"ada kesempatan lain, jemputlah selalu ke KOTA PUISI".

lizz said...

if nak suruh saya ajar bley, tp nk kene tau..nak wat shoubox or ym status tu?

Rocko Mohamad said...

InsyAllah Zul..
juga kepada cik lizz,trima kasih..

shakinah said...

cinta adalah anugerah.
heh!
bak kata cikgu dalam sepi.
:)

vidadarisakura said...

er..ntah..lalala

FeeL da MorE said...

cinta? ape erk tuh?
huhuhu..well sye suke pe kamuh tulis..

encik ariff said...

cinta - tema universal utk buat lagu.
haha.

Rocko Mohamad said...

betul tu..sudah menjadi dominan dlm seni karya lagu.Trtutama di Malaysia ini..kadang2, mual juga..

patungcendana said...

yea...i forgot about honesty...damn!

Rocko Mohamad said...

yeah..love is all about honesty!!

kimisai said...

CINTA???

tanya lagu XPDC ...C.I.N.T.A...

husna said...

wei...sejak bila kau sgt hebat dalam menulis nie....kagum la....